Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Jun, 2014

Kuga! Kuga! Kuga!

6 Jun 2014, 10:04 pagi : Tedi mencari Sakinah yang baru bangkit dari tidur.
Cari punya cari rupa-rupanya dia ada dalam bilik bacaan.

"Sakinah buat apa tu?""Eik... ", balas Sakinah pendek, sambil merenung 2 ekor makhluk.
"Owh, Sakinah borak dengan Tetot ek?""Etot.." 
"Ha'ah, nama dia Tetot.." Sakinah pandang semula Tetot dan tiba-tiba memanggil, "Kuga!""Bukan Kuga la, nama dia Tetot, dia tu katak!""Kuga" "Kuga" "Kuga"

Lantaklah Sakinah oii, malas Tedi nak layan... Kuga pun, kuga la...

Kompleks Sukan Muadzam Shah {2}, Asrama Hijau Kuning.

Akhirnya Tedi dapat melihat wajah sebenar kompleks ini pada waktu siang.Alhamdulillah, ujikaji berjaya! Akhirnya thumbnails hadir kembali dalam interpretZZ.Jadi sebagai mengenang jasa foto-foto semalam, Tedi muatnaik lagi foto-foto Kompleks Muadzam Shah, kali ini pada waktu siang.Ternyata panorama kompleks ini pada waktu siang agak menyamankan.








Kompleks Sukan Muadzam Shah, Alor Star {1}

Usai mendarat di Kuala Kedah selepas tiba dari Langkawi, kami mencari tempat penginapan...
Kisah ini kisah 2 tahun lalu, Tedi tiada niat nak publish, tapi disebabkan interpretZZ ada masalah dengan thumbnails, maka Tedi perlukan sesuatu untuk dikirim sebagai ujikaji.Jika gambar-gambar ini ada thumbnails, maka ujikaji Tedi berjaya.


 Kami sampai tu pun main tanya je jika boleh sewa bilik. Kalau ikut sunyi dan gelap tu memanglah kami mungkin akan berpatah balik, tapi bila tang harga, memang amat berbaloi! Lagipun kami nak tidur semalaman sahaja sebelum balik ke negeri masing-masing. Kami sewa 2 bilik dan minta 1 tilam tanpa dikenakan bayaran. Tilam tu pun mereka yang tawarkan kerana mereka lihat kami berlima sedangkan katil cukup untuk 4 orang.Bila kami mendaftar masuk sahaja, tiba-tiba datang pula penyewa lain tanyakan bilik untuk disewa. Tedi tiba-tiba juga berasa kehadiran Tedi di sana membawa tuah kepada pengusaha atau pengurus Kompleks Sukan Muadzam Shah ini.Gambar kompleks pada waktu…

Kali kedua, sepuluh ribu...

Setelah bertungkus-lumus, akhirnya dapat juga 10000 paparan pada bulan lepas. :)





Di pasar malam Puchong Prima

16 September 2013: Hantar Sakinah ke rumah Mak Ngah Zira, singgah sebentar di pasar malam Puchong Prima.



Kami ke pasar malam tu bukanlah nak membeli sangat pun, cuma sekadar melihat-lihat tempat orang.Baguslah pasar malam tu kelihatan sibuk dan meriah, menunjukkan kegiatan ekonomi yang memberangsangkan.Kebanyakan pengunjung adalah warga asing yang menetap di Malaysia, mungkin menunjukkan bahawa mereka lebih mengutamakan harga murah dalam pembelian berbanding warga Malaysia?Kehadiran warga asing ini ternyata menyumbang kepada kegiatan ekonomi seperti ini dan para peniaga tentunya bersyukur dengan kehadiran mereka.Tedi tiada masalah dengan kehadiran mereka di bumi Malaysia ini jika mereka tidak mendatangkan masalah. Lagipun bukannya kita bayar mereka jutaan ringgit Malaysia seperti 2 ekor panda China yang dibawa khas ke Malaysia.Semoga aktiviti ekonomi sebegini terus rancak di Malaysia.

Kiriman Berkaitan